Menu

Mode Gelap
 

Nasional Β· 7 Nov 2023 21:27 WIB

Sosok Tuan Guru Batak yang Ditemui Capres Anies Baswedan, Dikenal Ulama Perekat Bangsa.


 Sosok Tuan Guru Batak yang Ditemui Capres Anies Baswedan, Dikenal Ulama Perekat Bangsa. Perbesar

ANEWS Chanel
Baru-baru ini, calon Presiden RI yang juga mantan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan bertemu dengan tokoh penting di Sumatera Utara yang familiar dikenal dengan nama Tuan Guru Batak pada Jumat (3/11/2023) pagi.

Kedatangan Capres Anies ini membuat jagat raya politik agak heboh. Kenapa tidak ? Anies Baswedan disematkan serban [Imamah] oleh Tuan Guru Batak dan terinspirasi dari perjuangan Pangeran Diponegoro.

Dalam sambutannya pun Anies mengaku, sangat bersyukur dan tidak menyangka akan dikenakan serban [Imamah] dengan diingatkan perjuangan Pangeran Diponegoro. Dan ini pun, merupakan momentum pertama sekali dalam sejarah Capres Anies.

Capres Anies pun terharu, karena Pangeran Diponegoro sendiri punya kenangan jejak historis bagi dirinya. Kehadiran Capres Anies di pondok persulukan Tuan Guru Batak disambut lautan umat dan masyarakat. Lantas siapa Tuan Guru Batak yang ditemui Anies tersebut.

Nama lengkap Tuan Guru Batak adalah Syekh Dr Ahmad Sabban elRahmaniy Rajagukguk MA. Beliau dikenal luas dengan panggilan Tuan Guru Batak [TGB]

BACA JUGA :Β Tuan Guru Batak: Jadikan Kontestasi Politik Sebagai Ajang Penguatan Silaturahmi Kebangsaan.

Pria satu ini lahir pada 7 Juli 1979 dari pasangan Syekh Abdurrahman Rajagukguk dan Herlina Togatorop.

Tuan Guru Batak dikenal sebagai Tokoh Batak Muslim di Sumatera Utara terkhusus di Simalungun dan sekitarnya.
Bagi kalangan elit dan pemerintahan di Sumatera Utara, Kota Pematang Siantar dan Kabupaten Simalungun, sosok Tuan Guru Batak dikenal sebagai Ulama perekat bangsa dan memiliki kapasitas Opinion Leader.

Ia dianggap memiliki pengaruh besar sebagai pemimpin opini bagi orang banyak mengingat sosoknya sebagai pemuka agama yang sering memberi pesan persatuan dan toleransi.

Bisa dikatakan, banyak pejabat elit di Nasional dan Sumatera Utara seperti menteri, gubernur, Kapolda, Pangdam, beberapa tokoh akademis dan tokoh politik yang bertandang ke Simalungun kerap meminta nasihat atau sekadar silaturrahim dengan sosok satu ini.

Tuan Guru Batak ulama penggiat thariqoh yang senantiasa berkomitmen untuk tetap berdakwah bagi penguatan kerukunan dalam bingkai Kebangsaan.

Bagi Tuan Guru Batak, merawat dan menjaga persatuan dan persaudaraan bangsa, merupakan seruan jihad tetap tegaknya NKRI.

Hal ini disampaikan Anis Rasyid Baswedan saat berkunjung dan bersilaturahmi ke Pondok Persulukan TGB (sapaan akrabnya) di desa Jawa Tongah Kecamatan Hatonduan Kabupaten Simalungun.

“Kami merasa terhormat bisa berkunjung sekaligus bersilaturahmi secara langsung kepada Tuan Guru Batak yang mampu menjaga harmoni Kebangsaan kita yang beragam, hari ini kita lihat hadirnya para tokoh agama, tokoh masyarakat dan pemuda, lintas agama, suku dan budaya beragam, inilah miniatur Indonesia yang harus senantiasa kita jaga dan kita rawat untuk generasi mendatang,”ujar Anis Baswedan saat berkunjung ke Pondok Persulukan di Simalungun baru-baru ini.

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini juga mengangumi bagaimana harmonisnya hubungan Kebangsaan ini, terlihat bagaimana kerukunan ini tetap terjaga dengan baik, walaupun berbeda, namun tidak terjadi konflik.

“Kita lihat Pondok Persulukan ini diapit dua gereja besar, namun masyarakatnya hidup dalam suasana rukun dan damai ditengah banyaknya perbedaan, semoga kerukunan umat beragama ini tetap terjaga dan TGB sebagai ulama mampu merawat Kebhinekaan dan menjadi perekat persuadaraan dalam kehidupan berbangsa, bermasyarakat dan bernegara,”sambung mantan Rektor Universitas Paramadina ini.

BACA JUGA :Β Ikut Marharoan Bolon Bersama Pokdarwis Girsang, Bupati Simalungun: “Ini modal kita untuk menggaungkan Pariwisata

Menurut data dan informasi Tuan Guru Batak Syekh Haji Dr Ahmad Sabban El-Rahmany Rajagukguk, MA lahir 7 Juli 1979 di Desa Jawa Tongah Kecamatan Hatonduan Kabupaten Simalungun dari pasangan Syekh Abdurrahman Rajagukguk dan Herlina Togatorop.

Menyelesaikan program Doktoral (S3) bidang Komunikasi UIN SU dan tercatat sebagai alumni Doktoral pertama. Selanjutnya S1 dan S2 di UIN SU, MAN tahun 1998 di Kota Pematang Siantar, MTSNegeri tahun 1995 dan Sekolah Dasar tahun 1992 di Simalungun.

Tuan Guru Batak sebelumnya merupakan seorang Bankir pada Bank Syariah Mandiri (BSM) hingga menduduki puncak pimpinan Cabang dan memilih mundur dari Perbankan untuk fokus meneruskan wasiat orang tua untuk menghidupkan kegiatan thoriqoh, pembimbing spiritual umat dan merawat kerukunan antar umat beragama seperti yang diamanatkan orang tua almarhum Syekh Abdurrahman Rajagukguk. (A01)

 

Artikel ini telah dibaca 50 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Dalam rangka peningkatan implementasi SAKIP, Pj Bupati Langkat Faisal Hasrimy Dialog Kinerja dengan Kemenpan RB.

15 Mei 2024 - 13:39 WIB

Lapas Kelas IIA Pematangsiantar, Peringati Kenaikan Isa Al-Masih Di GMKI Cabang Siantar-Simalungun

10 Mei 2024 - 11:24 WIB

Bupati Simalungun Terima Penghargaan Paritrana Award Tahun 2024 Dari Pemprov. Sumut

9 Mei 2024 - 08:50 WIB

Pengacara Muda berikan Apresiasi kepada Kapolres Simalungun Telah berhasil Amankan 3 diduga Pelaku Pemerkosaan

8 Mei 2024 - 13:29 WIB

Pj Bupati Langkat Faisal Hasrimy Tandatangani Kerjasama Pemanfaatan Limbah FABA

2 Mei 2024 - 15:35 WIB

PD.BKMT SIMALUNGUN HADIRI ACARA HALAL BI HALAL SE-BKMT SUMUT

30 April 2024 - 15:37 WIB

Trending di Nasional